Pemda Konawe Gelar Rapat Tim Percepatan Penurunan Stunting Tingkat Kabupaten

Pemda Konawe Gelar Rapat Tim Percepatan Penurunan Stunting Tingkat Kabupaten

169 views
0
SHARE

Suara Indonesia News – Konawe. Pemerintah Daerah Kabupaten Konawe, Sulawesi Tenggara, menggelar rapat percepatan penurunan stunting  dalam rangka menekan angka stunting di Konawe. senin (10/6/24).

Sekda Konawe Dr. Ferdinand Sapan, SP.MH, memimpin langsung rapat yang berlangsung di aula badan kepegawaian dan pengembangan sumberdaya manusia (BKPSDM) Konawe.

Dalam rapat percepatan penurunan angka stunting tersebut juga turut dihadiri oleh perwakilan BKKBN Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra), Kepala BKKBN Konawe, Kepala Dinas (Kadis) Kesehatan Konawe, Kadis Pemuda dan Olahraga Konawe, Kadis DPMD Konawe, Camat sekonawe, Kepala Puskesmas (Kapus) sekonawe, Sekretaris tim percepatan penurunan Stunting (TPPS).

Sekda Konawe, Ferdinand Sapan mengatakan, rapat ini merupakan upaya pemerintah daerah dalam mempercepat penurunan stunting di Kabupaten Konawe, sehingga melalui Dinas BKKBN diselenggarakan rapat yang melibatkan beberapa unsur.

“Jadi kita mengumpulkan camat, kapus, untuk mengintegrasikan intervensi kita. Jadi semua upaya kita lakukan dalam penurunan Stunting, terutama dalam mencegah kasus Stunting yang terjadi,” jelas Ferdinand.

Menurutnya, stunting bukan hanya masalah kesehatan, tetapi juga menyangkut masa depan generasi kita,

Oleh karena itu, diperlukan kerjasama yang solid antara pemerintah, masyarakat, dan semua pihak terkait untuk bersama-sama menurunkan angka stunting di Konawe.

Meskipun belum secara signifikan penurunanya, namun Kabupaten Konawe merupakan kabupaten yang telah mengalami penurunan Stunting di 17 Kabupaten dan Kota se-Sultra.

Sehingga hari ini kita kumpul lagi teman-teman untuk memaksimalkan lagi potensi kita, ungkap Ferdinand.

Sekda Konawe juga mengatakan, bahwa program yang telah dilaksanakan sudah terlaksana dengan baik, misalnya pemberian makanan bergizi, tetapi ada program yang akan dilaksanakan yaitu meningkatkan partisipasi pemerintah desa.

Saya berharap pemerintah desa bisa lebih aktif berpartisipasi untuk membantu pelaksanaan program pencegahan Stunting di wilayah masing-masing. Sebab lanjut Ferdinand, pemerintah daerah maupun pusat telah melakukan intervensi penganggaran termaksud melalui dana desa, ujar Sekda Konawe.

Selain itu, pria yang akrab disapa Ferdinand ini mengajak para camat, kapus, kepala desa, dapat menjalin komunikasi yang baik, agar program pemerintah daerah dapat terlaksana dengan baik.

“Tidak ada lagi masyarakat yang tidak tersentuh atau mendapatkan pelayanan terkait penanganan ataupun pencegahan Stunting” ujar Sekda Konawe.

Terakhir, ia menyebutkan bahwa status stunting di Konawe yang masih tinggi ada di Wawotobi, Meluhu, Wonggeduku, Wonggeduku Barat, Lambuya dan Padangguni. (Rls)

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY